Pengalaman;…; “patah tulang”(part-4)

home Setelah dapat saran dan provokasi dari sana sini, akhirnya…gw nyoba dateng ke tempat Pak Haji S***T. Pertama kali dateng, gw dapet no. urut ke15 (kalo ga salah). Setelah nunggu skitar 2 pasienan, trus gw disuruh masuk (pdhl no.urut gw masih jauuuh banget tapi gw disuruh masuk duluan gara2 waktu itu gw ngerintih2 terus2an…abis sakit bgt bo!). Waktu pertama kali masuk, gw takuuuut banget.

Gw takut aja, soalnya kata orang2 kalo di tempat pengobatan alternatif kaya gini biasanya tulang yang patah atau bengkok langsung di kretek kretek dipaksa dilurusin atau kalo ga bisa ditekuk dipaksa ditekuk langsung biar pasiennya jerit2 juga ga bakal peduli (katanya orang2 seeh…) Gw deg deg-an banget, takuuut banget, takut bakalan sakit banget “diobatinnya”. Tapiiii..ternyata kaki gw ga diapa2in. ga sakit sama sekali. kaki gw yg patah cuma setelah dipegang2 diraba patahnya dimana, trus kaki gw dibalurin ramuan2 gitu deh, trusss dibalut pake kertas keras kaya kardus gitu (yang udah dilapisi kapas2 terlebih dahulu). udah rapi trus diiket pakai kain tali putih gitu, udah deh.

Setelah selesai dibalutnya, gw diperbolehkan pulang sambil dibekali ramuan kaya serbuk rempah rempah gitu dan beberapa butir obat yang yang hanya boleh diminum kalo lagi kesakitan bangeeet. Waktu itu gw pikir, wahhh..hebat juga nih orang. kaki gw yang awalnya sakit banget sekarang dah ga sakit lagi. waahhh…pasti jago banget deh nih orang, pikir gw waktu itu.

Selama 3 bulanan, gw rutin berobat ke pak Haji S***T. Seminggu bisa dateng kontrol ke Menteng 3kali. Menginjak hampir bulan ke4, gw udah disuruh latihan jalan pake tongkat (tapi kaki yg patah blom boleh napak ke lantai). Setelah 4 bulanan lebih, ama pak haji, gw dah dibolehin napakin kaki sedikit demi sedikit. gw juga dah mulai disuruh latihan gunain kaki yang patahnya buat jalan pelan pelan, tapi harus tetap dibantu pake tongkat. Gw jalanin terus pengobatan dari dia, sampai akhirnya setelah kurang lebih 5bulanan kemudian gw sudah boleh mengurangi beban ke tongkat, dan dah diperbolehkan nambahin beban berat badan ke kaki, sambil latihan sedikit sedikit mengurangi ketergantungan pada tongkat.

Tapiii…sayangnya, gw merasa kaki gw masih sakiiit banget. untuk jalan memang udah lumayan bisa sedikit (tapi gw masih pake tongkat karena gw masih takuut banget ngelepas tongkatnya), tapi fungsi kaki gw ga kaya semula lagi. Kaki gw yang sekarang ga bisa ditekuk kaya dulu lagi. Gw sediiih banget waktu itu. gw mikir, kalo kaki gw kaya gini terus, gw bakalan ga bisa ngelakuin semua gerakan solat kaya dulu lagi. Selama kaki gw masih sakit kaya gini, gw hanya bisa solat sambil duduk (ga bisa solat berdiri) dan dengan posisi kaki yang diluruskan ke depan (karena ga bisa ditekuk).

Selama masa sakit itu, gw inget banget betapa sedihnya gw. tiap hari, tiap sedang dan sehabis solat, gw nangiiiis terus kerjaannya. tiap hari gw juga teruuuus berdoa sama Allah SWT, minta disembuhkan kakinya, biar bisa normal lagi seperti dulu.

jalanan Setelah 5bulan menjalani pengobatan alternatif dari pak haji S***T, gw mulai merasakan kayanya kok perkembangan kaki gw pelaaaan banget perbaikannya. dan gw juga mulai merasa, kayanya, pak S***T ini ga sepintar/ sehebat seperti yang gw duga slama ini deh (telaaat banget ya nyadarnya???). Kayanya, dia ga bener2 tau masalah pertulangan deh. Pengobatannya juga kok kayanya monoton banget, cuma gitu2 doang.

Setiap dateng, gw cuma diliat kakinya bentar/ sekilas doang (kadang2 malah ga diliat sama sekali. palingan dia cuma nanya “dah brapa lama berobat disini”), trus dikasih ramuan dan obat, trus bayar deh ke dia. udah gitu gitu aja tiap dateng. padahal gw mengharapnya lebih. ditanya gimana rasanya sekarang kek? atau gimana perkembanagnnya kek? atau masih sakit ga? yang mana yang sakit? atau disuruh rontgen lagi kek buat liat tulangnay gimana sekarang? atau apa kek? yah…setidaknya ada sedikit perhatian atau care lah ama pasiennya??!! gw sih ngerasa, gimana gw bisa sembuh kalo prosesnya kaya gini2 doang??? akhirnya…, gw curhat lagi deh ke bokap nyokap gw. gw bilang apa yang gw rasain itu. gw bilang kalo gw dah ga percaya lagi ama keajaiban dan kehebatan pak haji S***T itu. komunikasi ama pasiennya aja dia ga mau. klo gw curhat atau ngasih tau perkembangan gw gini gini ke dia, atau keluhan gw gini gini, eh…dia malah bilang “iyeee… gw dah tau…” atau ga dia bilang “gw ga nanya…” beeeh..pait amat digituin. trus kalo dah gitu, dia mulai masang muka marah, sangar, dan/ angker gitu deh.

Waaah…kayanya gw dah mulai eneg dan ga suka neeeh ama dia. dan kayanya kepercayaan gw ama dia juga dah mulai hilang. Emang sih sebulan yang lalu gw pernah nanya ke orang2 disitu yang jadi pasiennya juga, “apa pak haji emang kaya gitu ya tabiatnya? suka marah2 ga jelas, dan ga mau didengerin curhatan kita sebagai pasiennya?” dan ternyata, emang hampir semua orang yang ada disitu meng”iya”kannya. bahkan pegawainya juga ikutan nimbrung jelasin dan beberin kelakuan pak haji itu kaya gimana. kata orang2 disitu…”dia emang kaya gitu orangnya. galak..suka marah2. makanya mendingan diem aja deh. kalo ga ditanya, mendingan gausah ngomong apa2. kalo emang ditanya aja baru kita jawab. yah…namanya juga orang pinter, jadi kelakuannya suka seenaknya dia aja. pegawainya aja pada takut ama dia. orang kalo siang aja dia tuh suka tidur aja gitu, padahal pasiennya masih banyak banget yang nunggu diluar, tapi dianya cuek aja, malah dia suka lamaaaa banget tidurnya. pegawainya juga ga da yang berani bangunin dia. kadang tidur dari jam 1-an sampai jam 1/2 4-an baru bangun. kita yang nungguin sampai capeee banget deh. lama banget.”

…Oooo..berarti bukan cuma gw aja ya yang ngerasain hal kaya gini. tapiii…trus kenapa orang2 pada ga kapok ya dateng kesini? padahal orangnya kan ga ramah?? dan emangnya kalo orang “pinter” boleh seenaknya kaya gitu ya?? bukannya seharusnya kalo kita dikasih “ilmu” ama Allah SWT kita harus bisa lebih merendah diri, ga boleh takabur, mau berbagi ilmunya buat menolong orang banyak, dlsb. “ilmu” itu kan titipan dari Allah juga ya?”, kata gw dalam hati.

Dalam perenungan gw waktu itu, gw mulai berpikir…kayanya gw ga cocok deh berobat disini. Selain ga cocok ama “gaya”nya pak haji yang menurut gw kurang bijak bangeeet, gw juga mulai yakin kalo cara pengobatannya kaya gini2 doang, sampai kapanpun kaki gw ga bakalan sembuh!! Karena dah hilang kepercayaan dan keyakinan ama cara pengobatannya pak haji, gw dah mulai males minum obat2an dari dia. trus pantangan2 dari dia yang buanyaaaaak banget jumlahnya, juga mulai gw makan makanin aja. cueeekkk….=) Trus pas tiba saatnya jadwal gw musti kontrol ke pak haji, gw ga dateng kontrol. Maleeees.

Hari itu, pdhl jadwalnya kontrol, gw malah tidur2an aja dirumah, sambil sedih dan memohon sama Allah supaya gw diberikan jalan lain untuk menyembuhkan kaki gw. “Aku musti gimana ya Allah? Aku musti berobat kemana lagi?? Ya Allah, bantulah hambaMu ini ya Allah. Tunjukkanlah jalan yang baik untuk hamba-Mu ini ya Allah” kira2…gitu lah doa gw waktu itu. ditengah keputus-asaan gw, ternyata waktu gw lagi tidur2an, hari itu kakak gw manggil tukang service TV, dan ternyata…tukang servicenya itu cerita kalo dia pernah patah tulang juga. Dia dulu tulang pinggangnya yang patah sampai dia ga bisa bangun sama sekali, duduk juga ga bisa. trus katanya dia dulu berobat alternatif ke Pak Haji di Cikeas deket Puri Cikeas (rumahnya pak Presiden SBY). Kata tukang service itu, pokoknya kalo dah sampai Cibubur, sebelum belokan mau ke Puri Cikeas, liat aja ada menara gitu, nah…itu dia temaptnya pak haji. Atau ga tanya aja ama orang2 daerah situ, pak haji tukang patah tulang dimana?? pasti dah pada tau semua deh…”, kata tukang servicenya.

bluesky Karena mengira “mungkin” ini petunjuk dari Allah SWT atas doa gw tadi, gw pun tertarik untuk berobat kesana. Besoknya, gw berangkat ke pak haji yang direkomendasikan oleh tukang service tsb. Ternyata benar, alamat ini ga begitu susah untuk dicari. Gw sampai ke tempat pak haji yg dimaksud. Disitu banyaaak banget orang2 yang senasib ma gw (org2 mengalami patah tulang, baik itu kaki, tangan, atau bagian tubuh lainnya). Di tempat ini disediain juga fasilitas lab untuk foto rontgen, dan disediain kamar penginapan juga, buat pasien2 yang rumahnya jauh, dan/ pasien yang kondisi sakitnya mengharuskan dia untuk menginap.

Pertama masuk, kita hanya diminta 5000 perak buat uang amal/ sumbangan. Kemudian, setelah gw dapet kartu berobat, yang harus dibawa tiap dateng kontrol, gw disuruh nunggu pak haji diruang tunggu. Diruangan ini, ada foto2 (kayanya foto leluhurnya pak haji gitu deh), dan ada poster organ tubuh manusia juga (kaya poster yang biasa kita lihat kalo kita berobat ke dokter) .
(stiiiillll…to be continued)

This entry was posted in Curhat! and tagged . Bookmark the permalink. Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

One Comment

  1. yati nurhayati
    Posted June 24, 2012 at 2:31 am | Permalink

    o itu bapa haji sulaeman

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>